Sejarah Nagari Tiumang

           Asal nama dan kedudukan Nagari Tiumang  sebagai Pusat Pemerintahan Nagari  dan Induk empat Koto lareh batang Hari, menurut warih nan bajawek imanat nan bapocik  adalah bermula dari kedatangan Dt. Rajo Sinaro dan Dt. Gumantan Sati dari Pariangan Padang Panjang ( luak Tanah Datar ) menuju ranah Batang Hari sampai ke Tiumang, sesampainya mereka  di Tiumang ditemukannya bekas tungku orang memasak yang disebut dengan Tumang, sehingga mereka  tinggal didaerah ini dan di buatlah suatu perkampungan yang diberi nama dengan Tiumang, Nama Tiumang adalah sahari ado sahari banamo.

Sejarah Nagari Tiumang

      Asal nama dan kedudukan Nagari Tiumang  sebagai Pusat Pemerintahan Nagari  dan Induk empat Koto lareh batang Hari, menurut warih nan bajawek imanat nan bapocik  adalah bermula dari kedatangan Dt. Rajo Sinaro dan Dt. Gumantan Sati dari Pariangan Padang Panjang ( luak Tanah Datar ) menuju ranah Batang Hari sampai ke Tiumang, sesampainya mereka  di Tiumang ditemukannya bekas tungku orang memasak yang disebut dengan Tumang, sehingga mereka  tinggal didaerah ini dan di buatlah suatu perkampungan yang diberi nama dengan Tiumang, Nama Tiumang adalah sahari ado sahari banamo.

         Kemudian sebelum rimbo di alah Nagari di huni, kok sapadan alah dilantak kok bateh alah dibuek tibo ditanah nan barbarian tibo dikayu nan batakuaan tibo dirumpuik nan babuwohan tibo di aiah nan batopiaan, kok kaateh alah taambun jantan kabawah alah takasiak bulan, sesuai dengan kaidah Adat, sawah diagiah bapamatang ladang diagiah basipadan, padang dibari baligundi bukit dibari bakaratau rimbo diagiah balinjuang, Ninik mamak punyo Ulayat, hak lah nyato banan punyo, ganggam lah nyato bapamocik, warih nan bajawek khalifah nan batolong yaitu :

  1. PUSAKO RANDAH (CANCANG LATIAH/ TAMBILANG BOSI ).

         Mulai dari muaro sungai  maung dan mereka menyeberang sungai batang Hari menuju Junguik Talontam terus ke Padang tomu ( pertemuan antara Dt. Soriek dipadang dan Dt. Tambun Arang dari Koto Beringin, dengan Dt. Rajo Sinaro dan Dt. Gumantan Sati  dari Tiumang ) di situlah disepakati batas antara Tiumang dengan Koto Beringin, dan mereka terus ke Sungai Kutungan Rotan, Dan disungai itu mereka memotong rotan membuat tanda batas, Kutungan rotan sebelah utara menjadi ulayat Koto Beringin dan kutungan rotan sebelah Selatan menjadi ulayat Tiumang, maka bernamalah perbatasan tersebut Sungai Kutungan Rotan,  kemudian diteruskan perjalan ke Sialang Osam. Disini bertemu dengan Dt.Linggam Jao, orang tuo Dt. Rajo Sulaiman, Dan mereka melanjutkan perjalanan lagi ke- arah Toreh Macang Hutan ( artinya bertoreh peretongan mereka tentang menetapkan batas Ulayat tersebut ), kemudian mereka meneruskan perjalanan  ke Pematang Hulu Sungai  Samelo. maka ditetapkan pula batas disitu , golek aiah guliang sarok kakiri jatuh ka Hulu Sungai tobek jatuh ke Ulayat Koto Beringin. Golek aiah gulingan sarok ka kanan jatuh ka Hulu Sungai Samelo jatuh ka ulayat Tiumang.

            Dari Hulu Sungai samelo mereka terus hiliah  menelusuri Sungai Samelo arah Selatan, sehingga bertemu sungai tersebut bercabang dua, satu cabang bermuara kearah Timur yang bernama Sungai Janiah, dan mereka terus samapai ke lubuk tontang (kata lubuk, ada lubuk disitu – kata tontang, hanya sampai disitu/ hanya sampai di lubuk itu, artinya sebagai tanda batas ).

        Dari lubuk tontang perjalanan mereka menuju  arah barat yaitu arah Sungai batang Hari,  ahirnya mereka berdua sampai dipinggir Sungai Batang Hari,  dan mereka istirahat sebentar melepaskan lelah dan dilihat perbekalan dalam bungkusan( uncang ) rupanya tersisa satu tuntuang tebu, maka dimakanlah satu tuntuang tebu tadi dan sepahannya dibuang kedalam sungai batang hari ( teluk kecil ),  sebagai bukti tanda batas, mereka beri nama tempat itu yaitu, “ toluk tobu satuntuang “ . buktinya masih tetap ada sampai sekarang tepatnya lebih kurang 300 M dari toluk sungai porun.

       Dari toluk tobu satuntuang mereka menyeberang ke Tanah duo Mintolak yaitu, Pulau Godang dan Pulau Ngongai dan Pulau Ujung Tanjuang dan terus ke Pulau Gilo terus menyelusuri  Sungai Batang hari terus ke Pulau Kasai dan sampai ke muaro sungai sonsang, kemudian menyelusuri Sungai Sonsang dan sampai ke- Guntuang Torok menjulu. Dan mereka terus ke Aru Kuniang dan terus ke Muaro sungai bintungan ( batas Terantang dengan Tiumang ) kemudian terus ke Awang alai ( artinya bisa ngolai mangolai sebidang atau dua bidang perladangan tanpa ada pancung aleh ) antara batas tanah ulayat Tiumang dan tanah ulayat terantang, mereka  terus ke Awang Tonam dan Alu taontak ( Tapal batas ini sekarang tepatnya di Blok D Jorong tiga ).

          Dari alu Taontak mereka terus ke hulu sungai buluah biluik,  terus ke pinggiran Padang nyolai, dari Padang Nyolai mereka terus menuju  Muaro sungai jilatang, dan terus ke Muaro Sungai Maung, tempat mereka pertama memulai mencancang latiah.

      Dt. Rajo Sinaro dan Dt. Gumantan sati adalah sebagai cancang latiah hak nan bamilik harto nan bapunyo, kok dapek samo balabo kok hilang samo marugi.

  1. PUSAKO TINGGI

        Pusako Tinggi Tiumang adalah dibawah Payuang Panji Dt. Bdr Kayo dan Dt. Malin Penghulu didalam wilayah 4 Koto ( Tiumang, Sei. Langkok, Sipangkur, Koto Beringin ), yang berbatas dengan Sialang nan balantak bosi, Durian nan ditakuak Rajo ( Provinsi Jambi ) dan sampai kerimbo nan basibak ( Provinsi Riau ). Lareh siat dan lareh piruko sebagai mana saketsa berikut :

  1. Sejarah Dt. Bdr Kayo, orang Gadang Lareh Batang Hari dan Dt. Malin Penghulu Induk 4 Koto.

      Setelah beberapa tahun kemudian datanglah seorang Rajo yang bergelar Sutan Bgd. Rajo Bunsu beserta daulatnya dari Pariangan Padang Panjang melalui Sungai Batang Hari untuk mencari Tanah Ulayat untuk dijadikan Koto dan Nagari, sesampainya mereka di Pulai maka mereka bertanya Kepada Ninik mamak yang ada di Pulai, ternyata sudah ada orang yang memerintah disana, tempat mereka bertanya adalah dipulau umbuk, kemudian mereka melanjutkan perjalanan kehilirnya kearah  Padang Laweh, ternyata disana juga sudah ada Raja yang memerintah yaitu Kerajaan Padang Laweh, dan mereka terus melanjutkan perjalanan sampai ke Tiumang, rupanya sudah ada pula orang yang memerintah di Tiumang yaitu, Dt. Rajo Sinaro dan Dt. Gumantan Sati.

         Maka sutan Bgd. Rajo Bungsu beserta daulatnya terus keseberang Sipangkur waktu itu adalah taratak  dari sei. Langkok, tepatnya ditanjung mondu seberang Batang hari ( sepangkur sekarang ) dan mereka pun menetap  disana.

        Kemudian pada suatu malam datanglah mimpi kepada orang malin Dt. Rajo Sinaro yang bergelar “ Malin Paduko “, isi mimpinya adalah Sutan rajo Bungsu yang menetap di Tanjung Mondu yang sempat singgah di Tiumang dulu bisa dijadikan Orang Gadang/ Rajo untuk Lareh Batang hari.

        Maka keesokan harinya dijemputlah Sutan Bgd. rajo Bungsu ke Tanjuang Mondu  dibawa ke Tiumang, setelah sampai di Tiumang maka diimbaulah hiliah jo Mudiak.

        Kemudian dibuat kata sepakat oleh Dt. Rajo Sinaro dengan Dt. Gumantan Sati beserta cucu kemenakan, bahwa kita harus menanam Datuak dan Orang Gadang, setelah dapat kata sepakat yaitu “ Bulek aiah ka Pambuluah Bulek Kato ka Mufakat, Bulek lah Buliah diguliangkan kok Pipiah lah dapek dilayangkan “ maka ditetapkanlah Datuak dan Orang Gadang “ Yaitu :

  1. Malin Panghulu dicucu kemenakan Dt. Rajo Sinaro
  2. Bandaharo Kayo dicucu kemenakan Sutan Bgd. rajo Bungsu.

        Inilah yang disebut dengan “ di Tanam Sarampak Tumbuah, di Lambuak Sarampak gadang, Lubuak Nan Babari Kandang nan Bapisoko “.

“ PEMBUATAN KESEPAKATAN/PERJANJIAN “

Kemudian dibuatlah perjanjian ( ikek buwek ) / Sumpah Mana sebagai berikut :

  1. Malin Penghulu adalah sondi padek pasak balanak rantai baletong menurut Adat pisoko 4 Koto ganggam nan bauntuk.
  2. Bdr. Kayo, bukan kayo dek ameh jo perak akan tetapi kayo dek Adat Jo Pisoko, hak nan mamilaharo dalam wilayah kekuasaan lingkungan koto Lareh batang hari, tidak boleh manggolok menggadaikan dan hanya diberi kekuasaan untuk memelihara wilayah 4 Koto.                  Dt. Bdr Kayo : adalah tiang panjang didalam 4 Koto, mamaliharo sonak kok tibo dari hiliah, takujuah kok tibo dari mudiak, cakak yang  akan maarai, rabuik yang akan maagiahkan, katonyo adalah mumbang jatuh.
  1. Rajo Sinaro dan Dt. Gumanatan Sati, adalah sebagai cancang latiah Nagari Tiumang, adalah hak nan bamilik haroto nan bapunyo. dan Dt. Rajo Sinaro menjadi orang tuo nan barompek di Tiumang disamping orang Tuo Dt. Malin penghulu dan termasuk orang Tuo nan empat Koto, kok mandapek samo balabo kok hilang samo marugi di nan empat Koto. Sedangkan  Dt. Gumantan Sati bersatu dengan orang gadang yaitu“Sutan Bgd Rajo Bungsu
  2. Bagi cucu kemanakan 4 ( empat ) koto yang ingin membuka lahan perladangan dimana saja dalam wilayah 4 ( empat ) Koto tidak dilarang, tidak ada pancung alehnya kalau lahan masih ada tersisa.

Hasil mufakat ini dibawa dan dipersembahkan oleh Dt. Rajo Sinaro dan Dt Gumantan Sati kepada Rajo Padang Laweh, dan atas titah rajo Padang Laweh  langsung dinobatkan menjadi Dt, Bandaharo Kayo, Orang Gadang Lareh Batang Hari empat ( 4 ) koto Tiumang yang disebut dengan “ Orang nan Babariah “. Dan Dt. Malin Panghulu di tetapkan sebagai Induak ampek  Koto atau yang disebut dengan “ Orang yang mamacik pisoko “.

Dan setelah selesainya penobatan Orang Gadang Tiumang, maka sesudah itu diadakan kembali musyawarah dan mufakat untuk menetapkan pembantu pembantunya dalam wilayah Ampek Koto Lareh Batang hari dengan istilah “ Ayam Gadang Sikuah Salosuang, Itik Sikuah Sapalimbahan, Ikan Sikuah Salubuak, yaitu :

  1. Malin Panghulu di Tiumang
  2. Rajo Sulaiman di Koto Beringin
  3. Panghulu Mudo di Sipangkur
  4. Bdr Mudo di Sungai Langkok
  5. Di Tiumang haluannya Dt. Malin Panghulu kemudinya Dt.                          Samporono Majo sebutan Urang Nan bar
  6. Di Koto Beringin Haluannya Dt. Rajo Sulaiman Kemudinya Dt.                  Rangkayo Alam sebutannya Urang nan Tigo Suduik/Suku.
  7. Di Sungai Langkok Haluannya Dt. Bagindo Mudo Kemudinya                    Dt.Majo Sebutannya Urang nan Batujuah.
  8. Di Sipangkur Haluannya Dt. Panghulu Mudo Kemudinya Dt. Rajo            Penghulu sebutannya Urang nan Balimo.

Inilah sebutan sejak dahulu, Babapak ka urang nan Babarih yaitu Orang gadang yang bergelar Dt. Bandaharo Kayo, Bainduak ka Urang Bapisoko yaitu Dt. malin Panghulu, keduanya sama kedudukannya di Tiumang dengan wilayah kekuasaannya ialah Nagari Ampek Koto yaitu ; Tiumang, Koto Beringin, Sipangkur, Sungai Langkok.

RUMAH DALAM DI EMPAT KOTO :

  1. Rumah dalam di Tiumang, di Dt. Malin Penghulu adalah tempat               hidup dan matinya Dt. Bdr. Kayo.
  2. Rumah dalam di Sei. Langkok, di Dt. Bdr. Mudo, adalah tepatan Dt.         Bdr. Kayo dan Dt. Malin penghulu.
  3. Rumah dalam di Koto Beringin, di Dt. Rajo Sulaiman adalah tepatan        Dt. Bdr Kayo dan Dt. Malain Penghulu.
  4. Rumah Dalam di Sipangkur, di Dt. Penghulu Mudo adalah tepatan          Dt. Bdr Kayo dan Dt. Malin Penghulu.

TABUAH LARANGAN 4 KOTO :

  1. Tabuah larangan di Tiumang (Dt. Malin Penghulu)
  2. Tabuah larangan di Tiumang ( Dt. Bdr Kayo )
  3. Tabuah larangan di Sei. Langkok ( Dt. Bdr. Mudo )
  4. Tabuah larangan di Sipangkur ( Dt. Penghulu Mudo )
  5. Tabuah larangan di Koto Beringin ( Dt. Rajo Sulaiman )

Tabuah larangan adalah sebagai tanda :

  1. Kematian dan  kemalangan
  2. Takujuah kok tibo dari mudiak, sonak kok tibo dari hiliah
  3. Waktu Dt. Bdr Kayo dan Dt. Malin Penghulu turun kewilayah 4 Koto        bunyinya dengan kode tertentu.

Maka telah berhasil membentuk Nagari yang Beradat dan Berbudaya dengan bimbingan kepada cucu kemenakannya dengan sitem hidup bernagari dan belajar kepada alam ( lingkungan ) ciptaan Tuhan yang dikenal dengan istilah “ Alam Takambang Jadi Guru “  dan mengajarkan sistem “ Tau jo nan ampek “ Yaitu : Kato Mandaki, Kato Manurun, Kato Malereng, Kato Mandata, artinya Adab , akhlak atau aturan-aturan  yang diterapkan dalam kehidupan sehari-hari, dan telah berhasil  meletakan sesutu pondasi pemerintahan yang berdasarkan kepada Adat Basandi Syarak, syarak Basandi Kitabullah. Sejak itulah nama Tumang dirubah  menjadi Tiumang.

PERJALANAN PEMERINTAHAN NAGARI TIUMANG.

URBANISASI.

Kemudian dengan adanya Transmigrasi pada tahun 1970 ke Sumatera Barat Kabupaten Swl/ Sijunjung khusus Nagari Tiumang dari Pulau Jawa. Pada tahun 1970 wilayah Adminstrasi Pemerintahan Nagari Tiumang yaitu ; 1. Tiumang, 2. Koto Beringin, 3.Sipangkur, 4. Sungai langkok, 5. Batu Rijal, 6. Padang Laweh. Dengan sebutan 6 Koto. 6 wilayah ini di Kepalai oleh seorang Pemerintahan Nagari yang dipimpin oleh Bapak M. Hasyim, Malin Kerajaan dari tahun 1970 sampai 1975, dari tahun  1975 sampai  tahun 1980 Nagari Tiumang dipimpin oleh Bapak Wali Dinir.

Pada tahun 1980 Nagari Tiumang mendapat musibah besar, pada tahun itu Wali Nagari Tiumang diterkam oleh Harimau  dalam perjalanan sewaktu pulang kerja dari Kantornya sekitar jam 16 Wib, yang lokasi kejadiannya diseberang sungai Batang Hari Jorong Batu Rijal sewaktu naik kenderaan sepeda motornya untuk menuju pulang ke Padang Laweh. diketahui 1 hari kemudian baru ditemukan jenazahnya, dan 1 minggu berikutnya Harimau tersebut terperangkap melalui  perangkap yang diberi umpan dengan seekor kambing, kemudian dibawa ke- pulau Jawa dimasukan ke kebun binatang Jakarta. Setelah sampai di Jakarta Harimau ini resmi diberi Nama “ HARIMAU SUMATERA.

Tanah ulayat Nagari Tiumang diserahkan kepada Pemerintah untuk perpindahan Transmigrasi dari Pulau Jawa ke Kabupaten Swl/ Sijunjung, Khusus Nagari Tiumang, yaitu Padang Bintungan ( Blok D ) Sei. Kalang ( Blok E ) dan koto Hilalang ( Blok A ) yang diberi Nama Sitiung I.

Berdasarkan  undang-undang nomor 5 tahun 1979, tentang Pemerintahan Desa.

Pada tahun 1982 Nagari Tiumang dipecah menjadi 3 (tiga) desa, yaitu Desa Tiumang, Desa Padang Laweh, dan Desa Sungai Langkok.

Penduduk  Transmigrasi dalam Nagari Tiumang dijadikan 2 Desa yaitu :

  1. Desa Sei. Kalang ( Blok E )
  2. Desa Koto Hilalang ( Blok A )

Berdasarkan Undang- undang nomor 5 tahun 1979, tentang Pemerintahan Desa, Sumatera Barat kembali kepada system Pemerintahan Desa, hanya yang di fungsikan adalah Kerapatan Adat Nagari yaitu KAN Nagari Tiumang Lamo, yang di Jabat oleh “ Bapak Wali Hasyim, Malin Kerajaan “

Dengan lahirnya undang-undang Nomor 5 tahun 1979, Pada tahun 1982 Nagari Tiumang dipecah menjadi 3 (tiga) desa, yaitu :

  1. Desa Tiumang,
  2. Desa Padang Laweh
  3. dan Desa Sungai Langkok.

Pada tahun 2000 Sumatera Barat kembali kepada sistem Pemerintahan Nagari, berdasarkan Peraturan Daerah Provinsi Sumatera Barat nomor 9 tahun 2000, dan peraturan Daerah  Kab. Sawah Lunto/Sijunjung No 22 Tahun 2001 Tentang Pemerintahan Nagari,  Nagari Tiumang terdiri dari 11 Jorong, yaitu :

  1. Jorong Tiumang ( sebagai pusat pemerintahan Nagari ).
  2. Jorong Sungai Langkok.
  3. Jorong Padang Laweh.
  4. Jorong Sei. Kalang.
  5. Jorong Koto Hilalang.
  6. Jorong Lagan Jaya.
  7. Jorong Banjar Makmur.
  8. Jorong Bukit Harapan.
  9. Jorong Harapan Mulya.
  10. Jorong Sopan Jaya.
  11. Jorong Sungai Atang.

Dari 11 Jorong tersebut diatas dikepalai oleh seorang Pemerintahan Nagari, Wali Nagari Tiumang yaitu Bapak Syamsuar, Dt. Rajo Malano. yang terpilih dari 4 Orang Colon Wali Nagari Tiumang, dan Ajisman, Malin Paduko. Sekretaris nagari Tiumang untuk mendampingi Wali Nagari Tiumang. yang ditetapkan oleh Sidang PARI PURNA BPAN Nagari Tiumang tahun 2002, yang diketuai oleh Bapak Drs.Syamsuir Sulaiman. Dengan Ketetapan calon sebagai berikut :

  1. Syamsuar, Dt. Rajo Malano
  2. Syamsuer, Sulaiman
  3. Ahmad, Pendekar lomah
  4. Dt. Rajo. Sulaiman

Berdasarkan Peraturan Daerah Kab. Sawah Lunto/Sijunjung Nomor 7 Tahun 2003 Tentang Pemekaran Nagari, Nagari Tiumang dimekarkan menjadi 3 (tiga) Nagari yaitu :

  1. Nagari Tiumang,
  2. Nagari Sungai Langkok
  3. Nagari Padang Laweh

Pada Tahun 2004, Pemilihan Wali Nagari Tiumang tahap ke- II  dan pelantikan Wali Nagari Tiumang terpilih Bapak “ Safrizal “ pada tanggal 12 Agustus 2004 oleh Bupati Dharmasraya, dari 3 orang Calon yang ditetapkan oleh Sidang PARI PURNA BPAN Nagari Tiumang tanggal 15  Juni 2004 sebagai berikut :

  1. Safrizal
  2. Ibnu Hajar, E. Lomah
  3. Harun, Dt. Rajo Sulaiman

Dan penetapan Sekretaris Nagari Tiumang melalui Sidang Pari Purna BPAN Nagari Tiumang kepada Saudara “ Ibnu Hajar. E. Lomah “ sebagai Pendamping Wali Nagari Tiumang dalam menjalankan roda Pemerintahan Nagari untuk Priode 2004/ 2009.

berdasarkan Peraturan Daerah Kabupaten Dharmasraya Nomor 2 Tahun 2008, Nagari Tiumang dimekarkan lagi menjadi 2 (dua) Nagari, yaitu Nagari Tiumang dan Nagari Koto Beringin.

Pembagian Wilayah

  1. Nagari Tiumang terdiri dari 4 Jorong, Yaitu :
  2. Jorong Tiumang ( pusat pemerintahan Nagari )
  3. Jorong Sei. Kalang I
  4. Jorong Sei. Kalang II
  5. Jorong Bukit Harapan ( SP. III )
  6. Nagari Koto Beringin terdiri dari 4 (empat) Jorong yaitu :
  7. Jorong Koto Beringin ( sebagai pusat pemerintahan nagari ).
  8. Jorong Koto Beringin II.
  9. Jorong Harapan Mulya I.
  10. Jorong Harapan Mulya II.

 Berdasarkan Perda tersebut diatas, Pada tahun 2010  pemilihan Wali Nagari Tiumang tahap ke- III dan penetapan Wali Nagari Tiumang terpilih yaitu “ Bapak Safrizal “ oleh Sidang PARI PURNA BAMUS NAGARI TIUMANG yang di Ketuai oleh Bapak H. Sutarmin. untuk   Priode ke III tahun 2010/2016, dari penetapan 4 orang Calon Wali Nagari yaitu :

  1. Bapak Syafrizal
  2. Bapak Abd.Rahman, Dt. Rajo Penghulu
  3. Bapak Zulkifli, S.Ag
  4. Bapak Bayu Irawan

 Pada tahun 2008 terjadi pemekaran kecamatan di Kabupaten Dharmasraya, khusus untuk kecamatan Koto Baru (kecamatan induk) dimekarkan menjadi 4  Kecamatan, antara lain Kecamatan Tiumang yang terdiri dari 4 Nagari yaitu:

  1. Nagari Tiumang
  2. Nagari Koto Beringin
  3. Nagari Sipangkur
  4. Nagari Sungai Langkok

 Kecamatan Tiumang terdiri dari  4  Nagari  17 Jorong, yaitu:

Nagari Tiumang ( sebagai Pusat Kecamatan ).

  1. Jorong Tiumang.
  2. Jorong Sei. Kalang I.
  3. Jorong Sei. Kalang II
  4. Jorong Bukit Harapan.
  5. Nagari Koto Beringin
  6. Jorong Koto Beringin.
  7. Jorong Koto Beringin II.
  8. Jorong Harapan Mulya I.
  9. Jorong Harapan Mulya II.
  • Nagari Sungai Langkok
  1. Jorong Sungai Langkok.
  2. Jorong Koto Hilalang I.
  3. Jorong Koto Hilalang II.
  4. Jorong Banjar Makmur.
  5. Jorong Karya Harapan
  6. Nagari Sipangkur
  7. Jorong Sipangkur I.
  8. Jorong Sipangkur II.
  9. Jorong Lagan Jaya I.
  10. Jorong Lagan Jaya II.

 Demikianlah sekilas perjalanan sejarah Nagari Tiumang yang sampai saat ini telah resmi menjadi  Pusat Kecamatan Tiumang berdasarkan undang-undang Nomor 3 tahun 2003, tentang pemekeran Kabupaten Dharmasraya dan Solok Selatan dan Pasaman Barat. 

Silsilah Kepala Desa

Nama Kepala Desa

Kepala Desa Periode  
xxxx – xxxx

Nama Kepala Desa

Kepala Desa Periode  
xxxx – xxxx

Nama Kepala Desa

Kepala Desa Periode  
xxxx – xxxx

Nama Kepala Desa

Kepala Desa Periode  
xxxx – xxxx